Monday, 30 April 2012

Sebiji kurma


Kisah ini terjadi di Kota Madinah pada suatu ketika semasa Rasulullah SAW masih hidup.

Suatu hari ketika pemuda miskin sedang melintas di sebuah kebun kurma dia terasa tersangat lapar.

Saat dia berjalan di kebun kurma itu tanpa sengaja dia terlanggar setandan buah kurma yang menjuntai hampir menyentuh tanah.

Pemuda itupun memetik dan memakannya. Perbuatannya itu diketahui pemilik kebun yang segera memperlinya dan mengacu parang kepadanya.

Pemilik kebun kurma itu ternyata sangat bakhil:
“Aku akan bawa kamu dan adukan kepada Rasulullah. Biar tanganmu dipotong”.

Pemuda miskin itu tidak boleh berbuat apa-apa kerana terasa memang dirinya yang bersalah.

“Tapi apakah tanganku akan dipotong hanya kerana sebiji kurma?” Bisik hatinya seraya pasrah ditarik tangannya oleh pemilik kebun menuju ke tempat Rasulullah.

“Ya Rasul! Potong tangan orang ini. Dia telah mencuri di kebunku!”. Pemilik kebun itu berkata kepada Rasulullah.

“Apa yang kau curi, wahai saudaraku!?” Rasulullah SAW bertanya dengan penuh kesabaran.

“Maafkan aku ya Rasulullah!. Aku telah mencuri sebiji kurma dari kebun tuan ini. Aku khilaf ya Rasul! Aku lapar”. Kata pemuda itu dengan suara yang agak hiba dan menyedihkan.

Rasullah SAW menghela nafas sejenak. Kali ini pandangannya ditujukan kepada pemilik kebun.

“O … rupanya hanya sebiji kurma. Mengapa tidak engkau infakkan saja kepadanya sehingga engkau mendapatkan kebaikan dan pahala yang berlipat ganda?.” Rasulullah bertanya dan menunggu jawapan daripada si pemilik kebun.

“Tidak ya Rasulullah! Orang ini harus diberikan pengajaran. Jika dibiarkan kelak menjadi kebiasaan. Aku tidak mau menginfakkan kurma itu. Aku memilih agar dipotong saja tangannya!”

“Infakkan wahai saudaraku!” Atau mahukah engkau aku tawarkan yang lebih hebat lagi? Infakkan pohon kurma yang lebat itu, dan engkau akan mendapat syurga kerananya”. Rasulullah SAW menampakkan senyuman tanda optimis menunggu jawapan daripada pemilik kebun.

Pemilik kebun menerawang sesaat. Kepalanya didongakkan ke langit. Dia berfikir akan kebenaran janji yang baru saja disebutkan Rasulullah untuknya.

Kemudian dia menghelakan nafas sambil katanya:

“Syurga ya Rasulullah?!. Apakah sedemikian remeh kau tawarkan syurga hanya dengan sebatang kurma?. Tidak! Aku tidak menginginkannya!” Bantah pemilik kebun itu tak percaya.

Rasulullah SAW tersentak, tak terbayang olehnya kekikiran yang dimiliki oleh salah seorang umatnya.

Lalu terdengar tutur seorang lelaki yang juga turut hadir di situ. “ Wahai pemilik kebun!, apabila engkau tidak mau menerima tawaran Rasulullah, mengapa tidak engkau jual saja kepadaku?”

Rasulullah dan pemilik kebun itu terpegun dan kedua-duanya menoleh pada sumber suara.

Pemilik kebun itu berkata kepadanya:

“Aku tidak akan menjual pohon kurma itu dengan harga yang murah, wahai saudaraku? ”. Kesombongannya itu zahir dalam nada suaranya.

“Berapa yang kau minta demi pohon kurma itu?”

“Aku akan tukar pohon kurma lebatku itu dengan 40 batang pohon kurma. Bagaimana? Apakah kamu mau membelinya?” Balas pemilik kebun.

Harga yang amat hebat dan fantastik dan tidak masuk akal. Sebuah harga yang muncul daripada sifat kekikiran yang membawa kepada ketamakan.

Namun kenikmatan syurga tidaklah sebanding dengan mahalnya dunia.

Lalu lelaki itu membalas: “Baik! Aku akan membeli pohon kurma itu dengan 40 batang kurma yang aku miliki. Bahkan, jika engkau meminta lebih daripada itupun, aku akan membelinya demi mendapatkan syurga di akhirat nanti”

Akhirnya dijuallah pohon kurma itu dengan 40 batang pohon kurma lainya. Kemudian pembeli pohon tadi mengikhlaskan kurma yang telah dimakan oleh pemuda miskin tadi sebagai infak.

Manakala si pemilik kebun yang bakhil itu telah mendapatkan keuntungan dunia yang berlipat ganda.

Namun disebabkan kekikirannya, dia telah mensia-siakan tawaran Rasulullah demi mendapatkan syurga di sisi Allah SWT.

Kejadian ini menyebabkan turunnya (asbabun nuzul) beberapa ayat daripada surah Al-Lail:

Ayat: 5 hingga 11.

5- “Jelasnya: adapun orang yang memberikan apa yang ada padanya ke jalan kebaikan dan bertaqwa (mengerjakan suruhan Allah dan meninggalkan segala laranganNya)

6- Serta ia mengakui dengan yakin akan perkara yang baik.

7- Maka sesungguhnya Kami akan memberikannya kemudahan untuk mendapat kesenangan (Syurga).

8- Sebaliknya: orang yang bakhil (daripada berbuat kebajikan) dan merasa cukup dengan kekayaan dan kemewahannya,

9- Serta ia mendustakan perkara yang baik,

10- Maka sesungguhnya Kami akan memberikannya kemudahan untuk mendapat kesusahan dan kesengsaraan;

11- Dan apakah pertolongan yang dapat diberi kepadanya oleh hartanya apabila ia telah terjerumus (ke dalam azab seksa hari akhirat)?

Wallahu a’lam

No comments:

Post a Comment